BIG LOVE OWNER

Wang sina Wang

In Tulisan Ringan on April 16, 2009 at 6:22 am

Karyo: “Jadi kamu enak ya, Run… Jadi pedagang, duitnya tiap hari mbanyu mili. Butuhan tiap hari bisa terpenuhi. Ndak pernah bon alias ngutang kaya aku ini.”

Tajirun : ” Enak mbahmu nggantheng! rekoso kang. Malah enak kaya kamu itu. Jadi karyawan kantor, amben sasi enek sing di jagakke, duitnya pasti. Kerjanya cuma dudak-duduk, papane resik, adem sisan. Nek ditanya orang njawabnya bisa sambil kementhus, ” Saya kerja di Kantor Sentulkenyut. ” Gaya tur keren! Ndak kaya saya ini, tiap hari mumet mikir dagangan laku apa ndak. Awake gobyos mambu kringet, dangkale dadi medok, dadi legit koyo bronis kerendem air kopi. Ireng bungus-bungus, tampange dadi koyo silet dandang. Udah gitu, dagangan belum tentu laku. Gitu kok dibilang enak.”

Karyo: ” Lha itu malah sehat! Nek aku, duduk terus itu bikin ambeyen. Trus, kaya kamu kan ndak terikat. Mau libur kapan saja bisa. Sehari kerja sehari ngorok ndak ada yang marah. Lha nek aku, telat sak klamutan wae, HRDne wes njegadul, siap-siap nyathet buat PeTeGeJe, potong gaji. Nanti nek udah terima gaji, amplop sak isine ki paribasan mung mampir liwat neng ndompet. Tatas amblas buat mbayar utang bulan kemarin. Habis itu, Lauhul Duyun alias catatan hutang kembali dibuka, isinya ndak beda sama bulan kemarin; gulo sekilo, beras 3 kg, lengo klentik, brambang bawang, jajane bocah lan liyane….ngonooo terus..hemm.. kapan sugihe..?!”

Tajirun: ” Neng piye-piye yo kowe ki luwih penak, kang. Senajan kaya gitu, uangmu kan bisa ajeg. Tiap bulan mesti ada. Ujare sopo nek aku libur ndak ada yang marah. Lha bojoku bisa lebih sangar timbang HRDmu nek aku cuma klentrak-klentruk di rumah. Tiap hari harus sobo; metu golek upo. Itupun hasilnya cuma habis dimakan sehari. Koyo-koyo diemplok sepisan entek, padahal rekasane sedino deg. Ngono kok yo dibilang enak. Enak dari Hongkong!’

Hihii… itu eyel-eyelan dua sisi hati saya yang saya beri nama Karyo dan Tajirun. Salah atau bener, naif atau arif, lucu atau malah rancu tur wagu, ya ndak usah digagas. Wong cuma grenengan dan dialog kalbu. Dialog-dialog kayak gitu sering kating cemplong begitu saja saat mbedungkruk di depan pintu, sambil mlintiri jenggot. Nggrenengi urip, ngrasani lakune menungso. Hihi.. “ngrasani lakune menungso” ….kalimatnya sok bijak ya, mbegawani, sok wise kata wong londo. Tapi ya ndak papalah. Memang begitulah saya. walah… YARSIS.

Tapi memang begitulah manusia. Sukanya wang sinawang. Saling memandang dan mengira, kehidupan yang dilakoni orang lain lebih enak, lebih indah dan lebih nikmat. Sedang kehidupannya lebih sengsara, ora tau cocok/mathuk karo karepe ati. Orang betawi bilang, rumput tetangga selalu tampak lebih hijau. Rumah, nasib, pekerjaan dan kehidupan orang lain terlihat lebih menyenangkan. Bahkan isteri orang lain atau orang lain itu sendiri sok kadang tampak lebih kinyis-kinyis daripada milik sendiri. Lebih sexy dan lebih kiyut. Wes pokoke ketok cemolong lan semlingkuh…. (=D

Padahal asline belum tentu seenak, seindah dan secantik yang dilihat. Profesi orang lain terlihat lebih enak, padahal ya belum tentu. Yang namanya nyambut gawe ya sama saja. Ada enaknya dan lebih banyak rekasanya. Kerja otot terlihat rekasa, meres kringet. Tapi utek sama atinya ndak kerja. Kerja utek, ototnya nganggur, gaweane mung njagong, tapi bathuke yo gemrobyos. Jadi bos, utek sama otak ndak terlalu tertekan, tapi atine kemranyas ngrasakke tanggung jawab yang berat. Ngurusi anake wong akeh, bojone wong akeh, bapake bocah-bocah sing ijeh podo umbelen. Hasil kecil, tanggungjawab dan tingkat kesulitan kecil, hasil besar, kesulitan dan tanggungjawabnya juga berat, sanggane abot.

Kadang yang terlihat enak itu cuma kulitnya, isinya mungkin sama saja. Jas bukak iket blangkon, sama jugak sami mawon. Rumput tetangga lebih hijau itu karena kita menthelenginya dari jauh. Jadi terlihat rimbun, iju-iju lan sweger-sweger. Padahal kalau didekati ya belum tentu. Bisa jadi sama saja dengan rumput di pelataran kita. Atau bahkan lebih jelek, lebih semrawut. Dunia itu berimbang, pada setiap keenakan yang diterima ada ketidakenakan yang mengiringinya. Sing gajine gede, metune yo gede, sing bojone ayu minyik-minyik, ‘pajekke’ yo ora sak sithik, sing tongkrongane kinyis-kinyis, servisnya ya ndak cukup limang ripis. Begitulah. Sawang sinawang di dunia itu seperti dua orang yang berdiri berjauhan di padang pasir, masing-masing mengira temanya berdiri di atas telaga, padahal itu cuma fotomargono. Keduanya sama-sama berdiri di atas pasir yang panas semromong.

Persepsi kaya gini datang dari nafsu. Kok bisa? Lha iya, nafsu kan klangenane keniikmatan dunia. Sawang sinawang itu pasti dalam urusan dunia. Apa sampeyan pernah tumon, sawang sinawang kok gini;

“Wah enak ya jadi kamu, “Senajan melarat, tapi shalatnya ndak pernah telat, shaum sunahnya ndak pedot, sodaqohe mbanyu mili.” Apa maning, ” Wah enak ya jadi dia, bisa meninggalkan rumah, pekerjaan, anak dan istri untuk berjihad di Irak, bedil-bedilan karo londo Amerika di sana, bisa syahid. Nganggo duite dewe sisan” Hehehe…ndak ada! Karena ya memang menurut nafsu, semua itu bukan sesuatu yang perlu disawang, layak dipingini apalagi diileri sampai ngeces. Ndak seperti nikmat dunia. Kalau ada yang sawangsinawangnya gitu, langsung tak kasih cendol, gan! Sekalian komen pertamax. (sing gaweane ngaskus dot yu es mesti ngikik).

Jadi ya sudah, nurut nasehatnya Begawan Kebo Bolan aja. Hidup itu ndak perlu sawang sinawang. Nanti malah capek sendiri. Semua sudah diatur. Semua diberikan sesuai jatahnya. Disyukuri aja. Ndak pake syukuran kendurenan juga ndak papa. Kalau masih ngiri sama milik orang lain, ndang-ndang wae podo ngilo, bercermin. ” istri saya kok kurang cantik?” yo gek ndang ngilo, nek rupane koyo sapi, ya mosok arep entuk wanito sing koyo Drupadi. ….)=D pis men!. Atau kalau mau ya cari lagi, poligambreng. “Gaweanku kok rekoso, hasile sitik, kancaku luwih enak, gajine gede?” ha yo ndang ngiloo, kapasitasmu seberapa? Tenagane rosane sepiro.

Nasehat untuk syukur disini bukan nyuruh pesimis, ndak semangat, loyo bin letoy. Bukan gitu. Nasehat syukur itu agar hati itu lebih tenang, ndak blingsatan kalau nikmat orang lain lebih gede timbang yang kita terima. Lebih berterima kasih pada Yang ngasih. Kalau manusia syukurnya berkurang atau malah hilang, Iblis yang bakal senang bukan kepalang. Gol seting Iblis nggoda manusia itu kan, ” wala tajidu aktsarum syakirin” Dan Engkau (ya Allah) tidak akan mendapati kebanyakan dari mereka itu bersyukur.” Hayo..kono..!! mau dadi balane iBelis?

(kang lembucinta, yang cintanya segede Lembu)

Khitanan Bocah Semprul!!

In Tulisan Ringan on April 1, 2009 at 3:58 am

(klik judulnya biar lebih enak bacanya)

Penasaran, istriku ndedes si pengantar kotak berisi snack, nasi dan ayam, ini dari mana dan dalam rangka apa? Dari bu Anu dalam rangka KHITANAN anaknya, katanya. Jelas. Undangan nyumbang mambu mekso berbentuk panganan itu dalam rangka khitanan. Idep-idep kenalan dan ngrukuni tetangga, saya berangkat. Disamping itu, tetangga-tetangga dekat saya, entah kenapa, juga demikian antusias mengajak tetangga barunya ini untuk ikut hadir. Saya berangkat, tapi Istri saya menolak, meski diberondong bujuk rayu tiga ibu-ibu samping rumah. Malu alasannya.
Dari clekuthisan ibu-ibu saya semakin yakin bahwa acara malam ini adlah khitanan. Bayangan saya, nanti isinya paling kurang, pambagyoharjo, acara inti;pengajian, acara untu;mangan-mangan habis itu bubar. Ngga ada firasat buruk apapun.
Saya pun langsung ke TKP. Bertemu, salaman sambil pasang senyum wagu, saya mulai masuk halaman yang punya gawe. Mak jegagik (buyute mak Lampir), lha kok ada kendang, gending, sama organ. We’e’e acara apa ini? Terus Saya milih duduk di pojok pinggir jauh dari stage. Tak pikir nek hiburan hadrah, lha tapi kok musikersnya ngga ada yang pake kopyah atawa songkok nasional ya? Pikir saya. Acara apa ini? Ndak sengaja, pandangan saya membentur bersosok-sosok wanita berdandan menor, memakai baju yang tidak semestinya dipake menghadiri acara khitanan. Waktu berangkat, musik sama sekali belum dibunyikan. Begitu musik ditabuh, lho kok campursari?! wealaaahhh..semprul semprul! Duh..duh..duh… Rabbi, nyuwun pangapunten. Piye iki!?
Mau pergi kok malu wong baru datang, ada Pak RT lagi. Ngadek didepan saya sambil tebar pesona. Tetep disitu kok ya ada campursarinya…? hemm…Saya cuma bisa misuh-misuh dan nggrundel dalam hati. Kenapa ndak tanya dulu tadi sebelum berangkat, kalau ada hiburan organ tunggal. Lha nek organ tunggal beneran sih malah ciamik, “pertunjukan organ tunggal” pertunjukan orang yang semua organnya tunggal, mata satu, tangan satu, kaki satu, bahkan untu dan rambutnya juga satu. Kalau itu malah bisa bikin kepingkel. Lha tapi nek campur sari?! Ck! Semprul..semprul! kecele!
Kekecewaan saya ndak berhenti sampai disitu. Ketika mencoba mencari bocah semprul yang baru mau potong burung saja minta tontotan begituan, lagi-lagi mata saya menabrak pemandangan ganjil. Yaitu sesosok bocah yang dipajang didepan dengan kostum putri domas. Lha bocah wedok ini siapa? Mana bocah semprul bin kemaki yang minta campursari di usia dini itu? Belum habis mikir, tiba-tiba ada seorang yang membawa roti tart berbentuk lope, berhias lilin angka 9 diatasnya, dan ditaruh didepan genduk domas tadi. Mak jengkit (iparnya mak Lampir)!! Badala?! Lha terjebul, ini acara ulang tahune genduk putridomas itu to?! Bukan khitanan?! Oalah semprul…semprul..!!
Untungnya, saya ngambil tempat duduk di pojok. Ada sisi positifnya ada juga negatifnya. Positifnya, saya lebih dekat dengan salon sound system. Negatifnya saya ndak bisa liat penyanyi kecuali harus menoleh dan ngematke. Soalnya ligthting di stage pertunjukan memang kurang jos. Hem. Yowes…alhamdulillah ‘ala kulli hal.
Mestinya, saat itu saya langsung cabut. Tapi rasa perkewuh sama tetangga menginjak keberanian saya. Saya coba berdoa, Allahumma aghitsna. Ya Allah turunkanlah hujan. Acara mesti kacau kalau hujan karena payonnya cuma terpal. Tapi tak lihat..haduh! tawange kebak lintang. Blas nggak ada bu mega mendung secuprut pun. Doa pun saya ganti, Ya Allah intafi’il kahruba‘, ya Allah padamkanlah listriknya. Tapi suara uduk-uduk mengingatkan saya bahwa acara ini disuplay genset. Listrik tenaga diesel. Haduh..duh… dengan itu, hujan dan listrik mati adalah keajaiban. Sedang memohon keajaiban sebelum usaha yang benar-benar maksimal, mentok dan kemput, adalah permohonan yang jarang dikabulkan. Ndak sembarang orang yang punya doa semustajab itu.
Saya juga merasa, saya terlalu lemah karena mengharap dibebaskan oleh faktor eksternal;hujan, listrik mati, ada yang kesurupan, alat musik rusak dan lainnya. Bukan solusi internal, membangkitkan semangat keberanian dan pulang dengan rai nggedek untuk tameng pandangan menohok para hadirin.
Teringat Nabi Muhammad saat masih muda, hadir di acara jahiliyah beliau malah terlelap hingga acara rampung. Saya mencoba tidur, merem dan ndingkluk. Tapi apa labur, gelombang longitudinal dari salon gede tumpuk tiga di dekat saya menggoncang semua organ dalam saya tanpa melalui prosedur resmi; lewat kuping. Tak akan ada yang percaya kalau saat itu saya tidur. Malah kelihatan banget kalau ethok-ethok! Bener-bener mati gaya! Healaaaah..semprul..semprul!
Mending nek penyanyinya kinyis-kinyis binti bening-bening kaya Yui Aragaki atawa artis-artis Nipon lain, ada manfaat syahwati yang bisa dipetik dari tontotan ini, meski genah dosane. Lha wong tak lirik dari jauh (halah..nglirik po nglorok) penyanyinya kelas the side gitu. Pikir saya, kalau hiburannya sexy dancer, mungkin nafsu saya bisa mengganas dan membikin iman dan nurani pingsan sementara, lha tapi nek mung campursari kelas beginian…hemhh…kepriben kiye lah jan..sempruuul.. semprul!
Tiba-tiba, Mak jegagik saya kaget ketika MC menyelahi lagu karena ada pengajian. Wuik?! Pengajian?! Duh…duh kiamat..kiamat. Lalu, majulah seorang yang bergelar Dr.H titik titik, ndak tak sebut wong saya kenal orangnya, mantan rektor sebuah perguruan tinggi di Surakarta, mulai angkat bicara. Yaah.. lumayanlah, ada setitik susu di kubangan lumpur. Tapi begitu angkat bicara, Tobil yaumil anak kadal!!! Dia malah bilang kalau acara hiburan ini baik, mantap, kalau perlu diadakan setiap bulan di RT ini. Itu beneran dia bilang begitu, saya ndak ngapusi. Ya Allah….ini…ah, mbuh saya ndak bisa ngomong. Geleng-geleng thok sama nutup muka. GHyaa! Sempruuuuuul..semprul!
Begitu pengajian selesai dan makan dihidangkan, ada seorang hadirin yang pamit sambil bawa anak yang tertidur. Wah ini saatnya, pikir saya. Saya langsung bangkit, nginthil dibelakangnya, pamit sama tuan rumah dan nyrintil sipat kuping, pulang. Dari kejauhan, campur sari yang tadinya gending jawa alus (sebelumnya nyanyinya masih sambil duduk) semakin panas diganti alunan yang lebih ngebeat..bukan lagi campur sari, tapi mungkin sudah campur saru. Huh..semprul..semprul!
Makanya, buat sampeyan sekalian, kalau mau ngehadiri acara di kampung, pastiin dulu ada manusia organ tunggalnya apa tidak. Kalau ada mending cari alasan aja. Jangan sampai terjebak kaya saya itu. Nanti ndak mati gaya, mati keberanian dan bisa-bisa mati cahaya iman sampeyan. Mau pulang perkewuh sama sing nduwe hajat, ndak pulang pekewuh sama sing nduwe jagat. Kalau udah terjebak gitu, paling-paling sampeyan cuma bisa misuh-misuh, “Oalah semprul..semprul!”

Nabi Musa Aja Golput

In Tulisan Ringan on March 28, 2009 at 12:34 am

Nggedebusan fiktif soal golput di warung Hek, warungnya para hekers.
(klik judulnya biar jelas mbacanya)
Bejo : Kang, amplop paling gede dari partai mana?
Mujrimin : Mbahmu salto! Nggak ada yang gede, kabeh molasan ewu (15 ribuan). Jadi mau tak coblos semua.
Bejo : Sentulkenyut…ha yo suaramu di disekualipasi no kang, nggak dipakai kalau kaya gitu.
Mujrimin : Ora urusan, sing penting adil. Semua ngasih ya semua tak contreng. Beres. Lha kalau kamu, Jo?
Bejo : Nek aku wong sampai sekarang ngga ada yang ngasih amplop ya golput aja, golongan putus asa.
Mujrimin ; Lha pengajian partai kemarin, kamu kan ikut to? Apa ndak ada amplopnya babar plothas to,Jo?
Bejo : Oh, pengajian partaine Pak Karto Sumrintil kuwi to? Ndak ada! Wong katanya itu partai dakwah Islam, jadi gak ada sogok-sogokan. Haram katanya. Malah nek perlu simpatisannya yang harus udu alias urunan.
Lik Sayatin : (nimbrung) We lha remuk no. Lha terus ngapain aja disana?
Bejo : Ya cuma ngaji. Ditakut-takuti, nek orang Islam itu mestinya ya milih partai yang membawa misi Islam. Yang akan mengubah parlemen Indonesia ini lebih Islami. Nek gak milih, nanti kalau yang jadi pejabat orang-orang kapir sama bajingan-bajingan, gimana? Itu tanggungjawab kita!. Gitu katanya.
Lik Sayatin : We’e’e’eee….berarti partaine ampuh no, isinya kyai tok sama wong alim tok. Partai langitan! Calegnya kyai kabeh.
Bejo : Yo mbuh, ketoke si ho’oh kang. Ora enek bajingane, tur yo ora bakal koalalisi ..koala..halah! koalisi karo bajingan. Soale ora bakal gathuk (gak cocok). Lha nek nanti menang, terus sama-sama jadi pejabat, yang alim pingine nglarang ndangdutan, bajingane mesti wae gak terima kalau klangenane (kegemaranya) dilarang. Lak iyo to?
Lik Sayatin : Ho oh no! Kita ini demokrasi, ora iso nglarang-nglarang koyo ngono kuwi. Ndangdut dilarang, mengko jaipong dilarang, ludruk dilarang, tari-tari sing nganggo kesurupan kae dilarang..budaya kok dilarang. Bhoneka tunggale arema. Beda-beda tapi gak boleh sama!
Tapi….dipikir-pikir, apa bisa Jo, partai isine wong alim tok? Sing dadi caleg wong sing alim tok?
Bejo : Yo mbuh kang, kalau tujuan partainya gitu ya harusnya yang jadi anggota parlemen harus orang langitan semua. Gak kaya partai lain, yang jadi caleg, yang duitnya banyak. Gak diterima di partai ini, pindah ke partai itu, gak diterima di partai itu, pindah lagi ke partai inu, terus ke partai iti.
Lik Sayatin : Waduh! Gek gek partai itu yang pingin undang-undange diganti syareat Islam kae yo?! Wah payah ki, nanti nyuri tangane dikethok, indehoi dipateni, ngombe digebuki. Wah jan…cotho no!
Bejo : Halah kowe kuwi kang, kayaknya nggak sampe segitunya. Ndak bakal bisa partai kok sampai kaya gitu. Kalau pun maksa, mesti ujung-ujungnya bakal ngadepi gentho-gentho kaya sampeyan kuwi. Lha kalau udah gitu, bukan partai-partaian lagi yang dipakai tapi bendo, arit karo pacul sing maju.
Mujrimin : ho oh kang, ndak usah kuatir. Partai itu ndak seganas wong-wong sing podo golput tenan kae. Nek kae jan golongan putih tenan. Nek emoh yo emoh tenan. Presiden wedok emoh, ya emoh tenan. Salaman karo wong wedok emoh, yo emoh tenan. Ngombe-ngombe, nggasak bojone liyan, karo ndangdutan, pingine yo disikat tenan. Tapi kalau partai yang itu nggak kang. Wong..yo kuwi mau demokrasi. Tapi yo mbuh ding kang…aku yo ora ngerti.”
Bejo: : Bener kang, mungsuhe gentho sama gali bangsane kowe kuwi yo wong golput-golput kae kang. Kaya kang Jaidi misale, dia prinsipnya yang penting Islam yang bener, gak partai-partaian, gak masalah yang jadi pejabat wong kapir semua apa bajingan semua. Angger netepi Islam sing bener, mesti bakal menang. Ireng-ireng, putih-putih. Kaya Nabi Musa katanya. Ndek mben Nabi Musa malah asline wes dadi putra mahkota di negaranya Pirngon, Bapak angkate. Tapi habis dapat wahyu dari langit, ora njuk mbuat partai atau nyaleg jadi anggota parlemene Pirngon. Tapi malah karo bani Israil, wong-wong mlarat banjur langsung nantang Densuse Pirngon, adu kasekten. Buktine? menang. Dadi mungsuh sejatimu yo orang-orang kaya mereka itu kang.
Lik Sayatin : Oh.. Bajirut kabeh! lha kok podo mbajing-mbajingke aku ki..?! ooo dasar bajingan! Titenono bar pemilu, sing bakal menang mesti bala-balaku. Partai D’bajingan Sejahtera Indonesia. Nek perlu, balaku bakal tak kon nyaleg lewat partaine Pak Karto Sumrintil. Biar Indonesia jadi negeri Bajingan. Hidubajingan!
Mujrimin : (dalam hati, ” ho oh kang tak dukung!).”
Bejo : (dalam hati, ” Oalah..bejo jenengku Bejo, dudu Sayatin opo Mujrimin, balane setan kabeh.”).

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.