BIG LOVE OWNER

Posts Tagged ‘khitan’

Khitanan Bocah Semprul!!

In Tulisan Ringan on April 1, 2009 at 3:58 am

(klik judulnya biar lebih enak bacanya)

Penasaran, istriku ndedes si pengantar kotak berisi snack, nasi dan ayam, ini dari mana dan dalam rangka apa? Dari bu Anu dalam rangka KHITANAN anaknya, katanya. Jelas. Undangan nyumbang mambu mekso berbentuk panganan itu dalam rangka khitanan. Idep-idep kenalan dan ngrukuni tetangga, saya berangkat. Disamping itu, tetangga-tetangga dekat saya, entah kenapa, juga demikian antusias mengajak tetangga barunya ini untuk ikut hadir. Saya berangkat, tapi Istri saya menolak, meski diberondong bujuk rayu tiga ibu-ibu samping rumah. Malu alasannya.
Dari clekuthisan ibu-ibu saya semakin yakin bahwa acara malam ini adlah khitanan. Bayangan saya, nanti isinya paling kurang, pambagyoharjo, acara inti;pengajian, acara untu;mangan-mangan habis itu bubar. Ngga ada firasat buruk apapun.
Saya pun langsung ke TKP. Bertemu, salaman sambil pasang senyum wagu, saya mulai masuk halaman yang punya gawe. Mak jegagik (buyute mak Lampir), lha kok ada kendang, gending, sama organ. We’e’e acara apa ini? Terus Saya milih duduk di pojok pinggir jauh dari stage. Tak pikir nek hiburan hadrah, lha tapi kok musikersnya ngga ada yang pake kopyah atawa songkok nasional ya? Pikir saya. Acara apa ini? Ndak sengaja, pandangan saya membentur bersosok-sosok wanita berdandan menor, memakai baju yang tidak semestinya dipake menghadiri acara khitanan. Waktu berangkat, musik sama sekali belum dibunyikan. Begitu musik ditabuh, lho kok campursari?! wealaaahhh..semprul semprul! Duh..duh..duh… Rabbi, nyuwun pangapunten. Piye iki!?
Mau pergi kok malu wong baru datang, ada Pak RT lagi. Ngadek didepan saya sambil tebar pesona. Tetep disitu kok ya ada campursarinya…? hemm…Saya cuma bisa misuh-misuh dan nggrundel dalam hati. Kenapa ndak tanya dulu tadi sebelum berangkat, kalau ada hiburan organ tunggal. Lha nek organ tunggal beneran sih malah ciamik, “pertunjukan organ tunggal” pertunjukan orang yang semua organnya tunggal, mata satu, tangan satu, kaki satu, bahkan untu dan rambutnya juga satu. Kalau itu malah bisa bikin kepingkel. Lha tapi nek campur sari?! Ck! Semprul..semprul! kecele!
Kekecewaan saya ndak berhenti sampai disitu. Ketika mencoba mencari bocah semprul yang baru mau potong burung saja minta tontotan begituan, lagi-lagi mata saya menabrak pemandangan ganjil. Yaitu sesosok bocah yang dipajang didepan dengan kostum putri domas. Lha bocah wedok ini siapa? Mana bocah semprul bin kemaki yang minta campursari di usia dini itu? Belum habis mikir, tiba-tiba ada seorang yang membawa roti tart berbentuk lope, berhias lilin angka 9 diatasnya, dan ditaruh didepan genduk domas tadi. Mak jengkit (iparnya mak Lampir)!! Badala?! Lha terjebul, ini acara ulang tahune genduk putridomas itu to?! Bukan khitanan?! Oalah semprul…semprul..!!
Untungnya, saya ngambil tempat duduk di pojok. Ada sisi positifnya ada juga negatifnya. Positifnya, saya lebih dekat dengan salon sound system. Negatifnya saya ndak bisa liat penyanyi kecuali harus menoleh dan ngematke. Soalnya ligthting di stage pertunjukan memang kurang jos. Hem. Yowes…alhamdulillah ‘ala kulli hal.
Mestinya, saat itu saya langsung cabut. Tapi rasa perkewuh sama tetangga menginjak keberanian saya. Saya coba berdoa, Allahumma aghitsna. Ya Allah turunkanlah hujan. Acara mesti kacau kalau hujan karena payonnya cuma terpal. Tapi tak lihat..haduh! tawange kebak lintang. Blas nggak ada bu mega mendung secuprut pun. Doa pun saya ganti, Ya Allah intafi’il kahruba‘, ya Allah padamkanlah listriknya. Tapi suara uduk-uduk mengingatkan saya bahwa acara ini disuplay genset. Listrik tenaga diesel. Haduh..duh… dengan itu, hujan dan listrik mati adalah keajaiban. Sedang memohon keajaiban sebelum usaha yang benar-benar maksimal, mentok dan kemput, adalah permohonan yang jarang dikabulkan. Ndak sembarang orang yang punya doa semustajab itu.
Saya juga merasa, saya terlalu lemah karena mengharap dibebaskan oleh faktor eksternal;hujan, listrik mati, ada yang kesurupan, alat musik rusak dan lainnya. Bukan solusi internal, membangkitkan semangat keberanian dan pulang dengan rai nggedek untuk tameng pandangan menohok para hadirin.
Teringat Nabi Muhammad saat masih muda, hadir di acara jahiliyah beliau malah terlelap hingga acara rampung. Saya mencoba tidur, merem dan ndingkluk. Tapi apa labur, gelombang longitudinal dari salon gede tumpuk tiga di dekat saya menggoncang semua organ dalam saya tanpa melalui prosedur resmi; lewat kuping. Tak akan ada yang percaya kalau saat itu saya tidur. Malah kelihatan banget kalau ethok-ethok! Bener-bener mati gaya! Healaaaah..semprul..semprul!
Mending nek penyanyinya kinyis-kinyis binti bening-bening kaya Yui Aragaki atawa artis-artis Nipon lain, ada manfaat syahwati yang bisa dipetik dari tontotan ini, meski genah dosane. Lha wong tak lirik dari jauh (halah..nglirik po nglorok) penyanyinya kelas the side gitu. Pikir saya, kalau hiburannya sexy dancer, mungkin nafsu saya bisa mengganas dan membikin iman dan nurani pingsan sementara, lha tapi nek mung campursari kelas beginian…hemhh…kepriben kiye lah jan..sempruuul.. semprul!
Tiba-tiba, Mak jegagik saya kaget ketika MC menyelahi lagu karena ada pengajian. Wuik?! Pengajian?! Duh…duh kiamat..kiamat. Lalu, majulah seorang yang bergelar Dr.H titik titik, ndak tak sebut wong saya kenal orangnya, mantan rektor sebuah perguruan tinggi di Surakarta, mulai angkat bicara. Yaah.. lumayanlah, ada setitik susu di kubangan lumpur. Tapi begitu angkat bicara, Tobil yaumil anak kadal!!! Dia malah bilang kalau acara hiburan ini baik, mantap, kalau perlu diadakan setiap bulan di RT ini. Itu beneran dia bilang begitu, saya ndak ngapusi. Ya Allah….ini…ah, mbuh saya ndak bisa ngomong. Geleng-geleng thok sama nutup muka. GHyaa! Sempruuuuuul..semprul!
Begitu pengajian selesai dan makan dihidangkan, ada seorang hadirin yang pamit sambil bawa anak yang tertidur. Wah ini saatnya, pikir saya. Saya langsung bangkit, nginthil dibelakangnya, pamit sama tuan rumah dan nyrintil sipat kuping, pulang. Dari kejauhan, campur sari yang tadinya gending jawa alus (sebelumnya nyanyinya masih sambil duduk) semakin panas diganti alunan yang lebih ngebeat..bukan lagi campur sari, tapi mungkin sudah campur saru. Huh..semprul..semprul!
Makanya, buat sampeyan sekalian, kalau mau ngehadiri acara di kampung, pastiin dulu ada manusia organ tunggalnya apa tidak. Kalau ada mending cari alasan aja. Jangan sampai terjebak kaya saya itu. Nanti ndak mati gaya, mati keberanian dan bisa-bisa mati cahaya iman sampeyan. Mau pulang perkewuh sama sing nduwe hajat, ndak pulang pekewuh sama sing nduwe jagat. Kalau udah terjebak gitu, paling-paling sampeyan cuma bisa misuh-misuh, “Oalah semprul..semprul!”

Advertisements