BIG LOVE OWNER

Posts Tagged ‘selingkuh’

Wang sina Wang

In Tulisan Ringan on April 16, 2009 at 6:22 am

Karyo: “Jadi kamu enak ya, Run… Jadi pedagang, duitnya tiap hari mbanyu mili. Butuhan tiap hari bisa terpenuhi. Ndak pernah bon alias ngutang kaya aku ini.”

Tajirun : ” Enak mbahmu nggantheng! rekoso kang. Malah enak kaya kamu itu. Jadi karyawan kantor, amben sasi enek sing di jagakke, duitnya pasti. Kerjanya cuma dudak-duduk, papane resik, adem sisan. Nek ditanya orang njawabnya bisa sambil kementhus, ” Saya kerja di Kantor Sentulkenyut. ” Gaya tur keren! Ndak kaya saya ini, tiap hari mumet mikir dagangan laku apa ndak. Awake gobyos mambu kringet, dangkale dadi medok, dadi legit koyo bronis kerendem air kopi. Ireng bungus-bungus, tampange dadi koyo silet dandang. Udah gitu, dagangan belum tentu laku. Gitu kok dibilang enak.”

Karyo: ” Lha itu malah sehat! Nek aku, duduk terus itu bikin ambeyen. Trus, kaya kamu kan ndak terikat. Mau libur kapan saja bisa. Sehari kerja sehari ngorok ndak ada yang marah. Lha nek aku, telat sak klamutan wae, HRDne wes njegadul, siap-siap nyathet buat PeTeGeJe, potong gaji. Nanti nek udah terima gaji, amplop sak isine ki paribasan mung mampir liwat neng ndompet. Tatas amblas buat mbayar utang bulan kemarin. Habis itu, Lauhul Duyun alias catatan hutang kembali dibuka, isinya ndak beda sama bulan kemarin; gulo sekilo, beras 3 kg, lengo klentik, brambang bawang, jajane bocah lan liyane….ngonooo terus..hemm.. kapan sugihe..?!”

Tajirun: ” Neng piye-piye yo kowe ki luwih penak, kang. Senajan kaya gitu, uangmu kan bisa ajeg. Tiap bulan mesti ada. Ujare sopo nek aku libur ndak ada yang marah. Lha bojoku bisa lebih sangar timbang HRDmu nek aku cuma klentrak-klentruk di rumah. Tiap hari harus sobo; metu golek upo. Itupun hasilnya cuma habis dimakan sehari. Koyo-koyo diemplok sepisan entek, padahal rekasane sedino deg. Ngono kok yo dibilang enak. Enak dari Hongkong!’

Hihii… itu eyel-eyelan dua sisi hati saya yang saya beri nama Karyo dan Tajirun. Salah atau bener, naif atau arif, lucu atau malah rancu tur wagu, ya ndak usah digagas. Wong cuma grenengan dan dialog kalbu. Dialog-dialog kayak gitu sering kating cemplong begitu saja saat mbedungkruk di depan pintu, sambil mlintiri jenggot. Nggrenengi urip, ngrasani lakune menungso. Hihi.. “ngrasani lakune menungso” ….kalimatnya sok bijak ya, mbegawani, sok wise kata wong londo. Tapi ya ndak papalah. Memang begitulah saya. walah… YARSIS.

Tapi memang begitulah manusia. Sukanya wang sinawang. Saling memandang dan mengira, kehidupan yang dilakoni orang lain lebih enak, lebih indah dan lebih nikmat. Sedang kehidupannya lebih sengsara, ora tau cocok/mathuk karo karepe ati. Orang betawi bilang, rumput tetangga selalu tampak lebih hijau. Rumah, nasib, pekerjaan dan kehidupan orang lain terlihat lebih menyenangkan. Bahkan isteri orang lain atau orang lain itu sendiri sok kadang tampak lebih kinyis-kinyis daripada milik sendiri. Lebih sexy dan lebih kiyut. Wes pokoke ketok cemolong lan semlingkuh…. (=D

Padahal asline belum tentu seenak, seindah dan secantik yang dilihat. Profesi orang lain terlihat lebih enak, padahal ya belum tentu. Yang namanya nyambut gawe ya sama saja. Ada enaknya dan lebih banyak rekasanya. Kerja otot terlihat rekasa, meres kringet. Tapi utek sama atinya ndak kerja. Kerja utek, ototnya nganggur, gaweane mung njagong, tapi bathuke yo gemrobyos. Jadi bos, utek sama otak ndak terlalu tertekan, tapi atine kemranyas ngrasakke tanggung jawab yang berat. Ngurusi anake wong akeh, bojone wong akeh, bapake bocah-bocah sing ijeh podo umbelen. Hasil kecil, tanggungjawab dan tingkat kesulitan kecil, hasil besar, kesulitan dan tanggungjawabnya juga berat, sanggane abot.

Kadang yang terlihat enak itu cuma kulitnya, isinya mungkin sama saja. Jas bukak iket blangkon, sama jugak sami mawon. Rumput tetangga lebih hijau itu karena kita menthelenginya dari jauh. Jadi terlihat rimbun, iju-iju lan sweger-sweger. Padahal kalau didekati ya belum tentu. Bisa jadi sama saja dengan rumput di pelataran kita. Atau bahkan lebih jelek, lebih semrawut. Dunia itu berimbang, pada setiap keenakan yang diterima ada ketidakenakan yang mengiringinya. Sing gajine gede, metune yo gede, sing bojone ayu minyik-minyik, ‘pajekke’ yo ora sak sithik, sing tongkrongane kinyis-kinyis, servisnya ya ndak cukup limang ripis. Begitulah. Sawang sinawang di dunia itu seperti dua orang yang berdiri berjauhan di padang pasir, masing-masing mengira temanya berdiri di atas telaga, padahal itu cuma fotomargono. Keduanya sama-sama berdiri di atas pasir yang panas semromong.

Persepsi kaya gini datang dari nafsu. Kok bisa? Lha iya, nafsu kan klangenane keniikmatan dunia. Sawang sinawang itu pasti dalam urusan dunia. Apa sampeyan pernah tumon, sawang sinawang kok gini;

“Wah enak ya jadi kamu, “Senajan melarat, tapi shalatnya ndak pernah telat, shaum sunahnya ndak pedot, sodaqohe mbanyu mili.” Apa maning, ” Wah enak ya jadi dia, bisa meninggalkan rumah, pekerjaan, anak dan istri untuk berjihad di Irak, bedil-bedilan karo londo Amerika di sana, bisa syahid. Nganggo duite dewe sisan” Hehehe…ndak ada! Karena ya memang menurut nafsu, semua itu bukan sesuatu yang perlu disawang, layak dipingini apalagi diileri sampai ngeces. Ndak seperti nikmat dunia. Kalau ada yang sawangsinawangnya gitu, langsung tak kasih cendol, gan! Sekalian komen pertamax. (sing gaweane ngaskus dot yu es mesti ngikik).

Jadi ya sudah, nurut nasehatnya Begawan Kebo Bolan aja. Hidup itu ndak perlu sawang sinawang. Nanti malah capek sendiri. Semua sudah diatur. Semua diberikan sesuai jatahnya. Disyukuri aja. Ndak pake syukuran kendurenan juga ndak papa. Kalau masih ngiri sama milik orang lain, ndang-ndang wae podo ngilo, bercermin. ” istri saya kok kurang cantik?” yo gek ndang ngilo, nek rupane koyo sapi, ya mosok arep entuk wanito sing koyo Drupadi. ….)=D pis men!. Atau kalau mau ya cari lagi, poligambreng. “Gaweanku kok rekoso, hasile sitik, kancaku luwih enak, gajine gede?” ha yo ndang ngiloo, kapasitasmu seberapa? Tenagane rosane sepiro.

Nasehat untuk syukur disini bukan nyuruh pesimis, ndak semangat, loyo bin letoy. Bukan gitu. Nasehat syukur itu agar hati itu lebih tenang, ndak blingsatan kalau nikmat orang lain lebih gede timbang yang kita terima. Lebih berterima kasih pada Yang ngasih. Kalau manusia syukurnya berkurang atau malah hilang, Iblis yang bakal senang bukan kepalang. Gol seting Iblis nggoda manusia itu kan, ” wala tajidu aktsarum syakirin” Dan Engkau (ya Allah) tidak akan mendapati kebanyakan dari mereka itu bersyukur.” Hayo..kono..!! mau dadi balane iBelis?

(kang lembucinta, yang cintanya segede Lembu)

Advertisements